Gamer terbiasa mengendalikan Neymar di lapangan sepak bola virtual, tetapi bintang Brasil itu telah menemukan bidang baru untuk menjadi liar: Fortnite tembak-menembak yang mega-hit.

Perekrutan Neymar adalah bagian dari strategi Epic Games untuk memperluas semesta Fortnite  melampaui Battle Royale kill-or-be-kill  dengan mendorong dunia olahraga, musik, dan film.

Pesepakbola ini mengikuti jejak rapper AS Travis Scott, yang avatarnya melakukan lima konser virtual di Fortnite tahun lalu yang disaksikan oleh 12 juta pemain.

Game, yang memiliki 350 juta pengguna (lebih dari populasi AS), juga menyelenggarakan festival film Malam Pendek dan Party Royale – pesta virtual dengan DJ terkenal.

“Di masa seperti sekarang, di mana berkumpul secara langsung lebih menantang, kami pikir sangat penting untuk memiliki pengalaman terhubung secara virtual ini,” Nate Nanzer, kepala kemitraan global di Epic Games, mengatakan kepada AFP.

“Kami pasti menganggap Fortnite sebagai platform untuk pengalaman yang terhubung secara sosial dan bukan hanya game.”

Pengguna telah dapat menggunakan seragam tim sepak bola seperti Manchester City dan Juventus pada avatar mereka sejak awal tahun, tetapi Neymar adalah atlet pertama dengan “kulit pemain” yang tidak dapat dibuka.

Nanzer mengatakan pemilihan Neymar masuk akal karena pesepakbola itu adalah penggemar game – dia streaming dirinya sendiri bermain Fortnite langsung di Twitch – dan memiliki hampir 150 juta pengikut Instagram.

Temui saya di ‘metaverse’
Fortnite bukan satu-satunya video game yang ingin memperluas cakrawala format.

Roblox, platform online yang memungkinkan pengguna membuat game mereka sendiri, telah menjadi hit besar selama pandemi, dengan pesta ulang tahun, kumpul-kumpul sosial, dan bahkan pertemuan perusahaan yang diadakan di sana.

“Ini metaverse,” kata Julien Pillot, peneliti di sekolah bisnis Prancis terkemuka INSEEC.

“Metaverse”, istilah yang diciptakan oleh penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson, mengacu pada dunia online bersama di mana pengguna dapat lebih bebas berinteraksi, berkumpul, membelanjakan uang, mengonsumsi media, dan bahkan berpotensi untuk bekerja. 

Charles-Louis Planade, seorang ahli video game dengan Midcap Partners, mengatakan bahwa Holy Grail dalam menciptakan metaverse bukanlah hal baru untuk bermain game, mengutip game multipemain besar World of Warcraft yang berhasil pada tahun 2000-an.

“Yang baru, video game ini hampir menjadi ‘hub’, di mana bermain adalah salah satu kegiatan yang ditawarkan – tapi bukan satu-satunya,” kata Planade, Itu ditambahkan ke permainan pada Mei 2018, selengkapnya Anda dapat mengunjungi Tukar Pikiran untuk mendapatkan berita terpercya dan akurat. 

Permainan angka
Mimpi metaverse juga memperluas cara permainan tersebut dapat meraup keuntungan – sementara Fortnite dan “Roblox” gratis, pengguna dapat membelanjakan uang nyata untuk barang dan layanan virtual di dalam permainan.

Itu juga telah menciptakan cara baru untuk beriklan kepada audiens yang sangat muda – sebagian besar dari 150 juta pengguna bulanan Roblox berusia di bawah 16 tahun.

Merek termasuk Nike dan Disney telah menggunakan platform tersebut, dengan yang terakhir mempromosikan film Star Wars terakhir di Roblox pada tahun 2019.

Warner Brothers dan DC sementara itu membuat game Wonder Woman di Roblox untuk mempromosikan film terakhir superhero tersebut, dengan rapper AS Lil Nas X tampil di sana.

Roblox memulai debutnya di Wall Street awal bulan ini, terdaftar di Bursa Efek New York dengan nilai $ 46 miliar (kira-kira Rs. 3.34.020 crore) – lebih dari empat kali lipat dari raksasa video game Ubisoft.

Haruskah platform media sosial tradisional seperti Facebook dan Instagram khawatir?

Peneliti Pillot mengatakan bahwa elemen bermain game masih menyisihkan beberapa penonton.

“Untuk kontrak iklan massal, Anda tidak akan pernah mengalahkan Facebook (2,8 miliar pengguna) yang melayani semua orang, tua dan muda. Anda tidak dapat bersaing di level audiens yang sama,” katanya.

Namun analis Planade mengatakan “kami sedang menuju ke arah itu.

Neymar Bergabung dengan Fornite sebagai Skin Player yang Tidak Dapat Dibuka karena Epic Games Berencana untuk Melampaui Gameplay Battle Royale

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *