Minggu lalu, seorang teman dan mantan klien, Leszek Adamczyk, CEO dari perusahaan perangkat lunak lingkungan inovatif di Polandia (ATMOTERM), mengirimi saya artikel yang mencerahkan tentang bagaimana orang muda di Eropa menjadi lebih terlibat dalam model “ekonomi melingkar” dan menambahkan informasi baru ide untuk pertumbuhannya. Artikel ini dan penelitian tambahan mengungkapkan tiga wawasan menarik yang relevan untuk semua pemasar. Pertama, pentingnya mengenali tren global utama dan potensi dampaknya terhadap masyarakat dan bisnis. Kedua, bagaimana kekuatan pendorong dari Milenial untuk sistem lingkungan yang lebih berkelanjutan merupakan peluang luar biasa untuk terhubung dengan mereka. Dan terakhir, bagaimana prinsip-prinsip pemosisian merek dapat diterapkan pada model ekonomi melingkar ini, seperti banyak program bermanfaat lainnya, untuk mencapai adaptasi yang lebih luas dan memastikan manfaat sebenarnya disampaikan kepada masyarakat.

Generasi milenial sebagai generasi digital pertama sangat berbeda dengan segmen pasar lainnya. Generasi Baby Boom terbiasa memanfaatkan peluang ekonomi melalui konsumsi, investasi, dan persaingan, semuanya cenderung pada pertumbuhan dengan cara apa pun. Namun, kaum Milenial tumbuh di dunia yang sangat tidak setara, tercemar, kehabisan sumber daya, dan dengan kepemimpinan yang tidak mereka percayai.

Konsep ekonomi melingkar seperti ekonomi kreatif indonesia bukanlah hal baru, meskipun dengan cepat mulai diterima dan dihormati saat ini. Ide aliran material melingkar sebagai model ekonomi pertama kali dikemukakan pada tahun 1966 oleh Kenneth Boulding dalam makalahnya, “The Economy of the Coming Spaceship Earth”. China menambahkan ini dalam rencana lima tahunnya pada tahun 2006, dan Komisi Uni Eropa membuat manifesto pada tahun 2012, berdasarkan laporan dari McKinsey tentang peluang ekonomi dan bisnis dari model melingkar restoratif ini, yang menyimpulkan bahwa: “Di dunia dengan meningkatnya tekanan pada sumber daya dan lingkungan, UE tidak punya pilihan selain melakukan transisi ke ekonomi sirkuler yang hemat sumber daya dan akhirnya regeneratif “.

Jadi, apa sebenarnya “ekonomi melingkar” itu? Wikipedia mendefinisikannya sebagai “istilah umum untuk ekonomi industri yang, dengan desain atau niat, restoratif … dan di mana aliran material dirancang untuk masuk kembali ke biosfer atau bersirkulasi dengan kualitas tinggi tanpa memasuki biosfer”. Tujuannya adalah untuk menghasilkan lebih banyak nilai dan peluang ekonomi dengan konsumsi material dan energi yang lebih sedikit (kebangkitan “ekonomi bersama” dengan contoh-contoh seperti Uber dan Airbnb berkontribusi pada hal ini). Dengan kata lain, ekonomi melingkar adalah tentang menutup loop sumber daya. Saat ini kami mengekstraksi sumber daya dengan kecepatan yang terus meningkat, dan mengubahnya menjadi produk yang akhirnya dibuang. Namun, pendekatan ini tidak berkelanjutan di tingkat global. Sebaliknya, kita membutuhkan sistem ekonomi yang bebas limbah dan berdesain tangguh untuk memulihkan ekosistem kita.

Ada enam prinsip yang penting untuk ekonomi melingkar yang sukses (sumber: “Ekonomi Lingkaran”, organisasi keanggotaan di Belanda):

1. Bahan – Semua bahan didaur ulang tanpa batas
2. Energi – Semua energi berasal dari sumber yang dapat diperbarui atau berkelanjutan
3. Ekosistem – Aktivitas manusia mendukung ekosistem dan pembangunan kembali modal alam
4. Nilai – Sumber daya digunakan untuk menghasilkan nilai – bentuk finansial dan lainnya
5. Kesehatan – Aktivitas manusia mendukung kesehatan dan aktivitas manusia
6. Masyarakat – Kegiatan manusia mendukung masyarakat dan budaya yang sehat dan kohesif.

Terutama prinsip terakhir inilah yang menggairahkan dan mendorong hasrat Milenial. Di AS, 7 dari 10 Milenial menganggap diri mereka sebagai “aktivis sosial”, dan 3 dari 4 percaya bahwa perusahaan harus menciptakan nilai ekonomi bagi masyarakat. Secara khusus, mereka memandang model ekonomi melingkar ini sebagai batu loncatan untuk menginspirasi kebaikan sosial. Konsisten dengan semangat yang kuat untuk menjadi wirausaha (54% ingin memulai bisnis sendiri, atau sudah memulainya), mereka melihat model keberlanjutan ini sebagai peluang untuk mengendalikan hidup mereka dengan menjadi kreatif, inovatif dan banyak akal, dan juga untuk menjadi mengganggu dan diberdayakan untuk membangun sesuatu sendiri. Ide-ide mereka mencerminkan rasa idealisme utopis yang dirancang untuk membangun budaya yang lebih bersih dan tidak boros, dengan contoh-contoh seperti:

• Rantai makanan hiper-lokal di mana nutrisi dari limbah organik didaur ulang kembali.
• Menumbuhkan jamur dari ampas kopi yang bersumber secara lokal
• Supermarket tanpa kemasan, pertanian perkotaan, pemungutan sampah, dan reformasi pajak yang inovatif

Di saat yang sama, banyak kaum Milenial yang curiga terhadap perusahaan yang mendorong inisiatif “selamatkan dunia”. Banyak pesan semacam itu terlalu jelas terkait dengan kondisi pembelian produk mereka, dan kaum Milenial tidak mempercayai kepentingan sebagian besar manajer perusahaan, politisi, atau kelompok bisnis. Sebaliknya, mereka mencari peluang DIY di mana mereka benar-benar dapat memiliki dan mengembangkan ide dan hasil kreatif mereka.

Branding Model “Ekonomi Sirkuler” untuk Milenial

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *