Popularitas minyak kelapa semakin meningkat dari hari ke hari. Meskipun ada banyak artikel dan pernyataan di web yang mengklaim produk ini sebagai salah satu makanan ajaib yang tersedia saat ini, masih ada yang meminta perbedaan. Di tengah perdebatan dan diskusi ini, lahirlah mitos, sebagian benar dan sebagian salah. Mitos-mitos ini telah menjadi begitu populer sehingga, orang-orang mempercayai setiap mitos tersebut, meskipun itu salah. Oleh karena itu, untuk mempersiapkan diri dengan lebih baik, kita perlu mencari kebenaran dan artikel ini bertujuan untuk mencapai hal itu.

Mitos # 1: Karena minyak kelapa sebagian besar terdiri dari lemak jenuh, ini meningkatkan kadar kolesterol dan tidak baik untuk jantung.

Fakta: Ya, memang benar bahwa itu memang mengandung lemak jenuh tetapi itu tidak berarti bahwa itu mempengaruhi jantung manusia tidak seperti yang dipercaya banyak orang. Ketika orang mendengar minyak, mereka mengira minyak itu buruk bagi kesehatan. Namun, bukan itu masalahnya. Pertama, Anda perlu memahami bahwa ada dua jenis kolesterol: baik dan jahat dan yang baik adalah sesuatu yang dibutuhkan tubuh Anda. Minyak kelapa membantu meningkatkan kolesterol baik yang membantu menurunkan kolesterol jahat dan pada kenyataannya membersihkan penyumbatan di arteri yang terhubung langsung ke jantung. Selain itu, para peneliti belum menemukan bukti konklusif bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol jahat dengan cara apa pun.

Mitos # 2: Hanya virgin coconut oil manufacturer yang sehat – Yang dimurnikan tidak baik untuk Anda

Fakta: Itu tidak benar karena semua jenis minyak kelapa yang ada di pasaran saat ini sehat. Mitos ini lazim karena bias lemak jenuh yang telah menyebar melalui strategi pemasaran yang tidak terkontrol dan teruji. Kebanyakan orang berpikir bahwa lemak jenuh itu buruk – entah bagaimana dari pemasaran ini dan menganggap bahwa minyak murni bebas dari lemak ini dan minyak olahan tidak. Namun, semua minyak kelapa memiliki asam lemak rantai menengah yang terdapat di semua produk. Asam lemak ini tidak rusak saat dipanaskan dan sebenarnya baik untuk kesehatan. Juga, tidak ada perbedaan antara ‘virgin’ dan ‘extra virgin’.

Mitos # 3: Minyak kelapa baik untuk kulit

Fakta: Nah, ini benar produk ini memang bagus untuk kulit – kebanyakan jika dioleskan secara langsung. Ini membantu dalam mempertahankan kelembaban di kulit, menghilangkan ruam dan membuat kulit lebih hidup. Saat makan, anti-oksidan dalam minyak dapat membantu memerangi komplikasi kulit seperti infeksi sampai batas tertentu. Padahal, Anda harus ingat untuk menggunakannya dalam jumlah yang tepat.

Mitos # 4: Buruk untuk metabolisme karena kental dan tidak mudah diserap

Fakta: Banyak orang mengira minyak kelapa itu kental karena pada suhu yang lebih dingin, minyak ini mengembun. Karena kepercayaan ini, orang mengatakan bahwa itu tidak mudah diserap dalam tubuh dan buruk untuk metabolisme, tetapi ini sepenuhnya salah. Minyak kelapa mengembun dalam suhu yang lebih rendah tetapi tidak berarti minyak tersebut kental, lengket, atau berminyak. Itu baru sifat fisiknya. Padahal minyak ini baik untuk proses metabolisme karena berperan sebagai katalisator untuk menyerap berbagai nutrisi.

Inilah 4 mitos teratas tentang minyak kelapa yang banyak ditemukan di masyarakat kita. Sekarang, Anda tahu fakta di balik mitos-mitos ini. Jadi, sebarkan informasi yang sebenarnya kepada orang lain dan jauhi mitos semacam ini di masa depan.

4 Mitos Utama Minyak Kelapa: Apa Kebenarannya?

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *