Dengan meningkatnya kepedulian terhadap lingkungan, sepeda semakin populer. Cara yang menyenangkan dan murah untuk bepergian, sepeda juga merupakan salah satu cara paling ramah lingkungan untuk bepergian dari titik A ke titik B. Dengan semakin banyaknya orang yang bersepeda di jalan raya, keselamatan sepeda telah menjadi perhatian yang lebih besar. Orang terkadang tidak menyadari betapa berbahayanya mereka. Sepeda adalah alat yang luar biasa, tetapi mereka juga menawarkan banyak cara berbeda untuk mempertahankan cedera. Lebih sering daripada tidak, ketika seseorang terluka di sepeda mereka itu karena kurangnya perhatian atau hanya karena kebodohan.

Sayangnya, salah satu cedera yang lebih sering terjadi adalah karena tertabrak kendaraan saat sedang bersepeda. Mobil harus memberikan ruang yang cukup untuk pengendara sepeda, tetapi terkadang orang salah perhitungan dan memadati pengendara sepeda. Bahkan ketika jalur sepeda disediakan, orang terkadang masih tertabrak mobil. Biasanya, ini karena pengemudi tidak dapat melihat pengendara sepeda.

Persimpangan menimbulkan risiko bagi pengendara sepeda. Ini adalah tempat yang berbahaya bagi pengendara sepeda. Saat terjadi tabrakan mobil dengan sepeda, paling sering terjadi dari kendaraan di jalur yang melaju berbelok ke kiri. Saat ditanyai setelahnya, pengemudi akan berkata, “Saya bahkan tidak pernah melihat motornya!” Ini mudah dijelaskan.

Dibandingkan dengan mobil kompak, sepeda cukup kecil. Anda biasanya dapat melihatnya dengan sangat mudah. Tetapi ketika seseorang sedang mengendarai mobil, mereka biasanya hanya memindai lanskap untuk hal-hal yang menimbulkan bahaya atau bahaya. Sepeda bukanlah bahaya bagi kendaraan, jadi orang yang mengemudikan “melihat” sepeda tetapi tidak memproses apa yang telah mereka lihat. Berikut ini cukup berbahaya bagi pengendara sepeda.

Selain mobil, masih banyak hal lain yang menjadi ancaman bagi pengendara sepeda. Hewan adalah bahaya besar saat Anda mengendarai sepeda. Orang sering tidak menyadari hal ini. Tabrakan dengan hewan dapat menyebabkan pengendara sepeda mengalami cedera setidaknya sama seperti mereka ditabrak mobil. Dalam situasi ini, hewan tersebut menjadi ketakutan dan melesat ke jalan, tepat di jalur sepeda. Orang yang mengendarai sepedanya memiliki sedikit waktu untuk menanggapi dan memperbaiki arah. Jadi, mereka bertabrakan dengan hewan itu. Menyerang bahkan hewan kecil saat mengendarai sepeda seperti berlari langsung ke beban seberat sepuluh hingga dua puluh lima pon di tengah jalan. Biasanya orang yang mengendarai sepeda akan berlayar melewati setang dan menghantam tanah dengan tenaga yang besar.

Saat Anda mengendarai sepeda, kecelakaan atau tabrakan berbahaya. Anda berisiko terkena ruam di jalan, patah tulang, atau bahkan kasus cedera otak traumatis. Ruam di jalan bisa sembuh, tapi bisa menimbulkan bekas luka. Tulang yang patah akan disetel ulang, tetapi dapat meninggalkan pengingat yang tertinggal. Namun, cedera otak traumatis tidak dapat disembuhkan. Helm adalah satu-satunya benda antara Anda dan trotoar. Sangat penting untuk melindungi kepala Anda setiap saat.

Hindari Ruam di Jalan Dan Naik Sepeda Dengan Aman

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *